BIOGRAfi PAUL GILBERT

 

Paul Brandon Gilbert atau Paul Gilbert lahir pada tanggal6 November 1966 di Carbondale Illinois – USA, pada usia 5 tahun (1971) Paul sudah mulai mempelajari gitarnya, 10 tahun berikutnya (1981) Paul coba mengirim demo rekamannya ke produser Mike Varney dan di luar dugaanya Mike sangat mengagumi permainannya di samping Tony Macalpine. Pada tahun 1984 Paul pindah ke LA dan melanjutkan sekolah gitarnya ke GIT (Guitar Institute of Technology) dan kini telah menjadi instruktur sekolah gitar bergengsi ini.

Pada tahun 1986 dia bergabung dengan band pertamanya Racer X dengan album debutnya “Street Lethal “, kemudian “Second Heat” (1987) & “Live! Extreme Volume” (1988). Pada tahun 1989 Paul meninggalkan Racer X dan bergabung dengan group band MR.BIG dengan pemain bass yang disegani “Billy Sheehan”, vocalis Eric Martin dan drummer Pat Torpey. Mereka meluncurkan album pertamanya “MR.BIG” dan MR.BIG tampil untuk pertama kalinya di Jepang pada bulan Oktober.

Selanjutnya Paul meluncurkan album berikutnya: “Live! Raw Like Sushi” (1990), “Mr Big – Lean into it” (1991), “Mr.Big – San Francisco Live” (1992), “Racer X – Live Extreme Volume 2″ (1992), “Mr.Big – Bump Ahead” (1993), “Mr.Big – Live! Raw Like Sushi 2″ (1994), “HEY MAN” & ” The best of MR.BIG” (1996), “Hard Rock Cafe”, ” Live At Budokan ” & solo ” King of Club” (1997) Lagu “To Be With You” (dari Album “Lean Into It”) menduduki posisi pertama di majalah Billborad USA selama 3 minggu.
 
Pada tahun 1998 Paul tampil pertama kali di Jepang dengan solo albumnya. Paul meluncurkan album solo “Flying Dog”. Tahun 1999 Paul kembali ke Jepang dan meluncurkan album solo kedua “Beehive Live” dan album ketiga Racer X “Technical Difficulties”. Tahun 2003 album Burning Organ dirilis, kali ini masuk ke label Indonesia dibawah naungan Staria Enterprise. Namun album berikutnya, Acousti

Samurai tidak lagi di Staria, melainkan berpindah ke label Variant Music. Kemudian Paul menggelar promo tur album “Spaceship One” hingga ke Indonesia. Hal ini disambut antusias oleh penggemar-penggemarnya, pasalnya banyak artis asal Amerika yang menarik diri karena takut disweeping oleh pihak-pihak tertentu.

Paul Gilbert merupakan salah satu dewa gitar seperti halnya Steve Vai, Yngwie, John Petrucci lainnya. Sebelumnya Paul dikenal melalui group bandnya Mr.Big, rekaman Mr.Big yang laku keras turut membesarkan nama Paul di dunia musik rock.

Paul sendiri sudah cukup mengegerkan dunia gitaris pada tahun 86-87 sebagai pemain gitar tercepat di dunia ketika Paul masih bergabung dengan group band Racer X. Teknik permainannya telah sempurna saat ia baru menginjak 17 tahun itu.


Biodata / Profil Paul Gilbert 
Nama Lengkap: Paul Brandon Gilbert
Website Resmi: PaulGilbert.com
Tempat/Tgl Lahir: 6 November 1966 di Carbondale Illinois – USA.
Group Band Saat Ini: Racer X
Group Band Sebelumnya: Racer X, Mr.Big
Pengaruh: Eddie Van Halen
Pendidikan: Tamatan GIT (Guitar Institute Of Technology) dan Instruktur GIT.
Gitar: Ibanez Paul Gilbert Model (PGM) Signature Series
Keahlian: Alternate Picking, String Skipping, Arpeggio, dll.

Album Solo :
* Tribute to Jimi Hendrix (EP) (1991)
* King of Clubs (1998)
* Flying Dog (1999)
* Beehive Live (1999)
* Alligator Farm (2000)
* Raw Blues Power With Jimi Kidd (2002)
* Burning Organ (2002)
* Paul the Young Dude/The Best of Paul Gilbert (2003)
* Gilbert Hotel (2003)
* Acoustic Samurai (2003)
* Space Ship One (2005)
* Get Out of My Yard (2006)
* Tough Eskimo (limited edition EP) (2007)
* Silence Followed By A Deafening Roar (2008)
* United States With Freddie Nelson (2009)
* Fuzz Universe (2010)

By singgih_prayoga

Top 10 Gitaris Terbaik Dunia Votes 2012:

1. Jimi Hendrix

jimi hendrix

2. Joe Satriani

Joe Satriani

3. Jimmy Page

jimi page

4. Steve Vai

steve vai

5. Eddie Van Halen

Eddie Van Halen

6. Jhon Petrucci

john petrucci

7. Yngwie J.Malmsteen

Yngwi J Malmsteen

8. Paul Gilbert

paul gilbert

9. Michael Angelo Batio

michael angelo batio

10. Nuno Bettencourt

nuno bettencourt

Wajar bila pilihan kita berbeda., karena perbedaan pendapat tentang musik adalah hal yang lumrah. tapi siapapun itu yang menjadi gitaris terhebat, tercepat, ataupun terindah, orang-orang diatas telah berhasil membuat perbedaan dan mampu menciptakan imaginasi mereka yang menyatu dalam alunan gitar mereka.

Bila anda tidak setuju dengan daftar gitaris terbaik dunia yang ewa berikan diatas, Silahkan tinggalkan komentar anda dibawah, siapa-siapa yang menurut anda pantas menyandang gelas gitaris terhebat, dan alasannya kenapa ???

Sumber: http://ewabloggerock.blogspot.com/2012/02/top-10-gitaris-terbaik-dunia-votes-2012.html#ixzz2QE9QxKFt 
Under Creative Commons License: Attribution

By singgih_prayoga

BIOGRAFI STEVE VAI

 

Steve Rio Vai lahir atau Steve Vai pada tanggal 6 Juni 1960 diCarle Place, New York Amerika Serikat. Pada usia 6 tahun, Steve mulai belajar piano. Pada usia 10 tahun, Steve mulai belajar bermain akordeon. Pada usia 13 tahun Steve kemudian mulai deep gitar dan sejak saat itu dilahirkan dari dewa gitar baru. Pada tahun 1974, ia mengambil pelajaran gitar dari gitaris Joe Satriani, dan bermain di banyak band-band lokal, salah satu yang disebut “Vais Steve.”.

Ia mengakui pengaruh gitaris, termasuk Jeff Beck, Jimmy Page, Glen Buxton, dan jazz fusion gitaris Allan Holdsworth. Vai diikuti pelajaran dengan menghadiri Berklee College of Music, kemudian merekam sepotong promosi bagi mereka di mana ia berbicara tentang audisi untuk Frank Zappa pada usia dua puluh. Steve Vai (pada gitar di antara drum dan keyboard), Frank Zappa dan band saat konser di Memorial Auditorium, 25 Oktober 1980 Buffalo, New York. Dikirimi Vai oleh Frank Zappa sebuah transkripsi Zappa “The Black Page”, sebuah instrumental untuk drum, bersama dengan sebuah tape dengan beberapa Vai bermain gitar. Zappa sangat terkesan bahwa, pada tahun 1979, ia menyewanya untuk menuliskan sejumlah solo gitar nya, termasuk beberapa di album Garasi Joe dan Shut ‘n’ Up Play Yer Guitar seri. Transkripsi ini diterbitkan pada tahun 1982 di The Frank Zappa Guitar Buku.

Setelah yang dipekerjakan sebagai sebuah Transcriber, Vai melakukan overdub di banyak bagian gitar untuk album Zappa’s You Are What You Is. Setelah itu ia menjadi anggota band penuh, akan tur pertamanya dengan Zappa pada musim gugur 1980. Salah satu dari mereka menunjukkan awal dengan Vai pada gitar, tercatat di Buffalo, dirilis pada tahun 2007. Sementara tur dengan band Zappa, Vai kadang-kadang meminta penonton untuk membawa skor musik dan melihat apakah ia bisa melihat-membacanya di tempat. Zappa Vai disebut sebagai “virtuoso Italia kecil”-nya dan terdaftar dia di catatan liner sebagai melakukan “gitar stunt” atau “bagian gitar mustahil.” Kemudian, Vai adalah seorang seniman fitur pada rekaman Zappa’s Universe 1993. Pada tahun 2006 ia kembali ke musik Frank Zappa sebagai tamu khusus pada tur Dweezil Zappa’s ‘Zappa Plays Zappa’, bersama teman-teman dari tahun-tahun awal dengan Zappa.

Setelah meninggalkan Zappa pada tahun 1982 ia pindah ke California, di mana ia merekam album pertamanya, Flex-Able, pada tahun 1983 dan dilakukan di beberapa band. Pada tahun 1985 ia menggantikan Yngwie Malmsteen sebagai gitaris dalam Alcatrazz Graham Bonnet, dengan siapa ia merekam album Mengganggu Perdamaian. Kemudian pada tahun 1985, ia bergabung dengan kelompok mantan Van Halen depan orang David Lee Roth untuk merekam album Eat ‘Em and Smile dan Skyscraper.

Pada tahun 1986, Vai bermain dengan John Lydon’s Public Image Ltd pada album album (juga dikenal sebagai Compact Disc atau Cassette). Kemudian, pada tahun 1989, Vai bergabung dengan Whitesnake, menggantikan Vivian Campbell. Ketika Adrian Vandenberg cedera pergelangan tangannya tak lama sebelum merekam adalah untuk memulai untuk album Slip lidah, Vai memainkan semua bagian gitar. Vai juga bermain di album Alice Cooper Hei Dewa, bersama dengan Joe Satriani.


Vai terus tur secara teratur, dengan kelompok sendiri dan dengan guru-nya satu kali dan sesama teman instrumentalis gitar Joe Satriani pada seri G3 wisata. Mantan David Lee Roth dan Mr Big bassis Billy Sheehan juga bergabung dengannya untuk tur dunia. Pada tahun 1990, Vai merilis solo kritis acclaimed album Gairah dan Warfare

Lagu “For The Love Of God” ada di posisi # 29 dalam jajak pendapat pembaca ‘dari 100 solo gitar terbaik sepanjang masa di Guitar World Magazine. Pada tahun 1994 Vai mulai menulis dan merekam dengan Ozzy Osbourne. Hanya satu lagu dari sesi ini, “My Little Man”, dirilis pada album Ozzmosis. Meskipun Vai menuliskan jalur yang ia tidak muncul di album. bagian gitar Nya digantikan oleh Zakk Wylde. Lagu lain, “Dying ‘Day”, muncul sebagai instrumental Vai album Fire Garden. band Vai anggota di 90 sudah termasuk drummer Mike Mangini, gitaris Mike Keneally, dan bassist Philip Bynoe. Pada tahun 1994 Vai menerima Grammy Award untuk penampilannya pada lagu Frank Zappa Sofa dari album Zappa’s Universe.Vai memainkan Ibanez kembar berleher.

Di tahun 1990, Steve merilis album kedua yang berjudul Passion and Warfare. Album ini mendapat pengakuan internasional dan Steve memenangkan polling pembaca majalah Guitar Player dalam 4 kategori yang berbeda. Steve, album ketiga berjudul Sex & Religion dirilis pada tahun 1993 dan keempat album Alien Love Secrets dirilis pada tahun 1995. Pada tahun 1996 album kelima Steve Fire Garden dirilis.

Pada tahun 1999, Steve meluncurkan album keenamnya yang berjudul Ultra Zone. Dalam album ini Steve lebih banyak memfokuskan dirinya dalam komposisi lagu dan bereksperimen dengan gitarnya. 2001 album The Seventh Song dirilis dan album berisi lagu lambat / kidung pernah dirilis Steve dengan ditambah beberapa lagu baru. Dan pada tahun 2001, dalam sebuah Alive Ultra Dunia telah dirilis.

Steve Vai merilis DVD kinerja di The

Astoria di London pada Desember 2001. Kinerja menampilkan Billy Sheehan, gitaris / pianis Tony MacAlpine, gitaris Dave Weiner, dan Australia drummer Virgil Donati. Pada bulan Juli 2002, Steve Vai dilakukan dengan Tokyo Metropolitan Symphony Orchestra di Suntory Hall di Tokyo, Jepang, di premier dunia komposer Ichiro Nodaira’s Fire String, sebuah konserto untuk gitar listrik dan orkestra 100-sepotong.

Pada tahun 2004, sejumlah komposisi dan pengaturan orkestra termasuk beberapa potong direkam sebelumnya, yang dilakukan di Belanda oleh Metropole Orchestra dalam serangkaian konser berjudul The Sick Hunger. Pada tahun 2003, drummer Jeremy Colson bergabung dengan kelompok Vai, menggantikan Virgil Donati. Vai album terbaru, Sound Teori, dirilis pada tahun 2007. Pada bulan Februari 2005, Vai perdana gitar-ganda (elektrik dan klasik) buah yang ia sebut Suite Blossom, dengan gitaris klasik Sharon Isbin di Teater Châtelet di Paris. Pada tahun 2006, Vai bermain sebagai gitaris tamu istimewa bersama anggota band tamu tambahan Zappa, drummer Terry Bozzio, gitaris-penyanyi Ray White, dan pemain saksofon-penyanyi Napoleon Murphy Brock dalam tur “Plays Zappa Zappa” yang dipimpin oleh Frank putra Dweezil Zappa di Eropa dan AS pada musim semi, serta tur AS pendek pada bulan Oktober.

Pada tanggal 21 September 2006, Vai membuat penampilan khusus di konser Video Games Live di Hollywood Bowl di Hollywood, California. Ia bermain dua lagu dengan Hollywood Bowl Orchestra, Halo Tema, dan sebuah lagu kedua untuk trailer utama dunia untuk Halo 3. Steve Vai membuat penampilan di London Guitar Show di tahun 2007, 28 April 2007 di Pusat Excel. Pada akhir April 2007, Vai dikonfirmasi rilis catatan yang paling terakhir, Sound Teori, pada tanggal 26 Juni. rilis adalah seperangkat dua-CD, sebagian besar bahan dirilis sebelumnya bahwa Vai ulang dan dimainkan dengan orkestra penuh.


Vai mengatakan proyek tersebut merupakan kegembiraan besar karena dia menganggap dirinya seorang komposer lebih dari gitaris, dan dia senang melihat musik ia telah menyusun dimainkan oleh sebuah orkestra yang dapat bermain dengan baik. Sebuah DVD mengikuti catatan akhir tahun itu. Dia guested pada album Dream Theater, Systematic Chaos, pada lagu “Pertobatan”. Kemunculan tersebut vokal daripada instrumental, sebagai Vai hanya salah satu tamu banyak musik direkam. Lagu ini memiliki kontribusi dari banyak seniman, dengan tujuan meminta maaf kepada orang-orang penting dalam hidup mereka untuk kesalahan yang dilakukan di masa lalu mereka. Pada tanggal 29 Agustus 2009, ia muncul di panggung dengan Dream Theater selama pertunjukan akhir tur Bangsa Progresif mereka di Teater Yunani, di mana ia tampil di improvisasi jam dengan para musisi lain dalam tur. Broken majalah Records (Volume 1, Edisi 3) mengutip Vai yang mengatakan, “Saya menikmati menantang diri untuk datang dengan ide-ide baru yang saya percaya yang unik.”

Pada tahun 2010, Vai merilis beberapa “VaiTunes” single track yang direkam sebelumnya dan kemudian selesai. Mereka tersedia di http://www.vai.com, iTunes dan Amazon.com. Pada tanggal 14 September 2010, Steve merilis “Di mana The Wild Things Are” sebagai vinyl ganda melalui labelnya Favored Nations dan membuat penampilan tamu dengan Rickey Minor dan The Tonight Show Band di NBC. Pada bulan Oktober, 2010 Steve menyelesaikan simfoni penuh pertama dan melakukan komposisi di Steve Vai Festival yang menampilkan Vai dan Belanda Utara Symphony Orchestra (nTidak) pada 20-24 Oktober, 2010. Segera setelah menunjukkan Belanda, Steve memulai bagi AS untuk judul “Hendrix Experience Tour” yang menampilkan Eric Johnson, Kenny Wayne Shephard, Susan Tedeschi, Billy Cox, Vernon Reid, Robert Randolph, Johnny Lang, Brad Whitford dan lainnya top-notch gitaris.

Vai menikah dengan Pia Maiocco, mantan pemain bass Vixen dan memiliki dua orang anak. Steve Vai juga memproduksi 2 album Natal yang berjudul “Merry Axemas” Vol.1 dan Vol.2 Merry Axemas, membentuk konser G3 dengan Joe Satrianiyngwie malmsteen dan Eric Johnson / Kenny Wayne Shepherd dan terakhir John Petrucci juga bergabung dalam G3.

Belakangan ini Steve Vai lebih memfokuskan diri bereksperimen pada permainan gitarnya di g3 sekarang ini band Steve Vai ditemani seorang pemain bass yang sudah tidak asing yang merupakan best worldbass player Billy Sheehan pada bass, kemudian tony mc alpine pada second gitar dan keyboard, lalu dave weiner pada rhytm gitar, dan jeremy colson yang ngegebug drum.

Biodata / profil Steve Vai
Nama : Steve Vai
Lahir : 6 Juni 1960 di Carle Place, New York Amerika Serikat.
Grup Band: Steve Vai
Grup Band Sebelumnya: Hot Chocolate, The Ohio Express, Circus, Rayge, Bold As Love, Axis, Morning Thunder, Frank Zappa, The Out Band, The Classified, 777, Alcatrazz, David Lee Roth, Whitesnake

* berguru dan mempunyai dasar bergitar dari Joe Satriani, Frank Zappa
* Gitar yang dia pegang : Ibanez Universe, Ibanez jem

By singgih_prayoga

BIOGRAFI YNGWIE J MALMSTEEN

my INSPIRATION 
Prayoga
 

 

 

Yngwie Malmsteen dilahirkan di Stockholm, Swedia, pada tanggal 30 Juni 1963। Saat ini, इया dikenal sebagai solo gitar yang memiliki kemampuan luar biasa। Dua puluh tahun lalu ketika ia masih muda, kepiawaiannya berimprovisasi gitar terkesan telah banyak nelayan klik rockers mania di dunia. Dalam sejarah musik rock, kita tahu nama-nama seperti Jimi Hendrix, Ritchie Blackmore (yang urakan Dari Deep Purple), Joe Satriani, Steve Vai, Eddie Van Halen atau Eric Clapton dan Santana. Mereka semua dapat menjadi senior yang sudah melegenda dengan setiap permainan. Yngwie Malmsteen dapat memperdalam kemampuan dalam banyak senior berkiblat kepadanya. Malmsteen adalah sebuah fenomena tersendiri, jadi tidak berlebihan dalam dua dekade terakhir, dia didominasikan sebagai solo gitar yang sangat berbakat.

 

Ketika ia berpaling masih 20 tahun, ia mengejutkan dunia dengan teknik permainan yang luar biasa, sebagai orang panggilan aliran neo-Kelas merdu rock. Ini dapat dirasakan dalam album perdananya “Yngwie J. Malmsteen’s Rising Force” 1984 ketika baru berusia 21 tahun. Namun, tampaknya kecil di melaporkan Malmsteen pertama, tidak begitu tertarik dengan dunia musik. [Selengkapnya …] undefinedEverything berubah ketika ia secara tidak sengaja menonton TV, yang menyiarkan konser Jimi Hendrix tahap beberapa waktu setelah kematian dari maestro. Malmsteen baru berusia 7 tahun dengan keliaran sangat terpukau Hendrix di atas panggung yang dapat membuat histeris operasi. Satu hal yang sangat berbekas di kepala bila Malmsteen Hendrix aksi pembakaran dan menghancurkan gitarnya di panggung. Malmsteen Sejak itu tertarik bermain gitar. Pada hari Hendrix meninggal, ketika lahir juga gitar muda yang siap untuk menggantikannya.

Kapitalisasi keingintahuan sekaligus kegigihan luar biasa untuk bereksperimen dengan lama jenis Mosrite gitar dan kemudian melanjutkan dengan versi yang lebih murah Stratocaster, Malmsteen mentransformasi dirinya sebagai Blackmore. Gitar juga tertarik untuk membuat belajar klasik karya Bach, Vivaldi, Mozart dan Beethoven. Rupanya struktur musik klasik sangat berguna bagi orang untuk menemukan inovasi dalam bermain gitar. Jangan salah, ketika Malmsteen yang baru berusia 10 tahun. Ibu-ibu dan saudara perempuan dari standar flute memainkan peran penting dalam keberhasilan mengendalikan Malmsteen gitar dalam waktu singkat.

Malmsteen telah satu ketika menonton konser biola asal Rusia, Gideon Kremer. Ini memberikan pengaruh yang sangat besar untuk Malmsteen, ia ingin menggabungkan pengetahuan tentang musik klasik dengan kemampuan untuk bermain gitar dan bagaimana untuk meningkatkan kharisma bagi penonton. Pada usia ke 15, yang telah diakui dunia khusus permainan Malmsteen sebagai merek dagang. Gila. Kemudian ia sempat bermain di beberapa band dan dalam setiap kesempatan ia selalu envisioned menjelajahi berimprovisasi melalui permainan yang panjang instrumental. Pada usia 18, setelah mencoba untuk mengirim beberapa demo rekaman ke beberapa produsen dari permainan, akhirnya dia diundang untuk bermain dengan band Steeler. Beberapa saat setelah itu ia dipindahkan ke Alcatrazz, tetapi karena ia tidak envisioned merasa lebih baik jika Anda berpartisipasi dalam mengembangkan band, ia memutuskan untuk bersolo karir. Dan dia menghabiskan album pertama dengan judul “Rising Force” (sekarang dikenal sebagai kitab suci neoclassical rock). Album ini berhasil membawa Malmsteen khusus sebagai nominator Grammy sebagai “Best rock instrumental kinerja.” Tidak sampai di situ, dia juga di bagian “Best New Talent”, dan “Best Rock gitar” pada tahun depan. Sungguh luar biasa. Sejak itu nama Malmsteen sebagai langit-membingkas permainan sebagai ‘bodoh’ performa dan membuat aliran baru “neoclassical rock.”
Telinga penggemar musik rock sebagai dijejali dengan permainan hampir dua dekade melalui album marching Keluar, trilogi, Odyssey, Live in Leningrad / Trial By Fire (video memperoleh “emas-Beli konser video” di Moskow dan Leningrad), Fire & Ice (yang diluncurkan di Jepang dan terjual lebih dari 100.000 copy hanya pada hari pertama peluncuran), The Seventh Sign, Magnum Opus, Inspiration, yang Menghadapi Animal, Alchemy, dan Attack!.

1997, Yngwie membuktikan bahwa ia tidak memenuhi syarat lebih dari yang lain gitar fenomenal adalah ketika ia berhasil Rockface karya besarnya “Concerto Suite for Electric Guitar and Orchestra dalam Eb minor, op. 1 “, sebuah karya musik klasik yang penuh dengan unsur bermain gitar listrik. Beberapa tahun kemudian, tepatnya pada tahun 2001, Yngwie pertama menemukan kesempatan untuk berkolaborasi dengan Jepang di Tokyo Philharmonic Orchestra. Sepanjang tahun 2002, album terjual hampir bak kacang goreng di dunia. Kemudian pada tahun 2003, ia bergabung dengan tur musik bergengsi yaitu “G3″ yang merupakan kolaborasi dari tiga maestro adalah mimpi Satriani, Vai dan Malmsteen. Dua tahun rekaman album dari wisata ini perilaku keras, baik DVD, CD atau VHS.

Pada tahun 2004, lebih Malmsteen bekerja di studio, kami melakukan perjalanan yang panjang istirahat setelah dua tahun berturut-turut. Dan ia mengeluarkan album “melepas Fury.” Dan beberapa jajak pendapat Virtuocity seperti Amazon.com dan memberikan rating “5-star” untuk karyanya. Berbagai pujian yang diterima sepanjang tahun 2004. 2005, Yngwei tidak berhenti, tepat di musim panas, ia memulai turnya berjudul “Fury World Tour” di negara-negara Irlandia dan dari sana terus pindah ke negara-negara lain di dunia ini.

By singgih_prayoga

DREAM THEATER SONG

DREAM THEATER LYRICS

 

“Scene Nine: Finally Free”

[Hypnotist:]
You are once again surrounded by a brilliant white light.
Allow the light to lead you away from your past and into this lifetime.
As the light dissipates you will slowly fade back into
consciousness, remembering all you have learned.
When I tell you to open your eyes you will return to the present,
Feeling peaceful and refresh.
Open your eyes Nicholas.

[Miracle:]
Friday evening
The blood still on my hands
To think that she would leave me now
For that ungrateful man
Sole survivor
No witness to the crime
I must act fast to cover up
I think that there`s still time
He`d seem hopeless and lost with this note
They`ll buy into the words that I wrote
This feeling
Inside me
Finally found my love
I`ve finally broke free
No longer
Torn in two
I`d take my own life before losing you

[Victoria:]
Feeling good this Friday afternoon
I ran into Julian
Said we’d get together soon
He`s always had my heart
He needs to know
I`ll break free of the Miracle
It`s time for him to go
This feeling
Inside me
Finally found my love
I`ve finally broke free
No longer
Torn in two
He`d kill his brother if he only knew
Their love renewed
They`d rendezvous
In a pathway out of view
They thought no one knew
Then came a shot out of the night
“Open your eyes, Victoria”

[Sleeper:]
One last time
We’ll lay down today
One last time
Until we fade away
One last time
We’ll lay down today
One last time
We fade away
As their bodies lie still
And the ending draws near
Spirits rise through the air
All their fears disappear
It all becomes clear
A blinding light comes into view
An old soul exchanged for a new
Familiar voice comes shining through

[Nicholas:]
This feeling
Inside me
Finally found my life
I`m finally free
No longer
Torn in two
I learned about my life by living through you
This feeling
Inside me
Finally found my life
I`ve finally broke free
No longer
Torn in two
Living my own life by learning from you
We`ll meet again my friend
Someday soon

[CNN report:]
“… their lead story,
all anticipating the outcome of the man considered to be a member of American nobility.
And as you can imagine, as the skies have grown darker
here over Washington,
The moon has grown darker as well and people here are
beginning to resign themselves to the possibility that they are
witnessing yet another tragedy in a long string of misfortunes.
Reaction from everywhere, from Washington and certainly
from around the world has guess…”

[Hypnotist:]
“Open your eyes, Nicholas'”

[Nicholas:]
“AAAH!”

 

By singgih_prayoga

BIOGRAFI DREAM THEATER

Dream Theater

Perubahan tertunda ditampilkan di halaman ini 
Dream Theater
Dream Theater live pada tahun 2011.
Dream Theater live pada tahun 2011.
Biodata
Asal BostonMassachusetts
Genre Progressive metalprogressive rock
Tahun aktif 1985 – Hingga Kini
Label RoadrunnerWarner Bros.,AtlanticElektraEastWestAtco, Mechanic
Situsweb www.dreamtheater.net
Anggota sekarang
James LaBrie
John Myung
John Petrucci
Jordan Rudess
Mike Mangini
Mantan anggota
Derek Sherinian
Kevin Moore
Charlie Dominici
Chris Collins
Mike Portnoy

Dream Theater adalah salah satu grup progressive metal paling terkemuka di dunia saat ini. Terbentuk pertama kali pada tahun 1985 dengan nama Majesty. Didirikan olehMike PortnoyJohn Petrucci dan John Myung, mereka telah merilis delapan album studio, empat rekaman live dan satu album pendek (EP). Album pertama mereka, When Dream And Day Unite direkam dengan Charlie Dominici sebagai vokalis dan Kevin Mooresebagai pemain keyboards. Dominici berusia jauh lebih tua daripada anggota lainnya dan ingin memainkan musik yang lain, sehingga ia kemudian keluar dari grup. Mereka kemudian mencari pengganti yang ideal selama 2 tahun sampai akhirnya bertemu dengan James LaBrie, vokalis dari Kanada melalui audisi, yang mengisi posisi vokalis sampai saat ini.

Bersama LaBrie mereka merekam Images And Words yang melambungkan nama mereka ke jajaran internasional dengan hit “Pull Me Under” dan “Another Day”. Awakeadalah album terakhir mereka dengan Moore yang kemudian digantikan oleh Derek Sherinian untuk album Falling Into Infinity. Pada akhirnya Sherinian juga digantikan olehJordan Rudess dan formasi ini masih bertahan sampai hari ini.

Mereka telah meluncurkan album konsep Metropolis 2: Scenes From A Memory dan album ganda Six Degrees Of Inner Turbulence. Pada tahun 2003 mereka memutuskan untuk merekam album non-konsep Train Of Thought yang sangat dipengaruhi oleh grupthrash metal seperti Metallica. Album mereka yang berjudul Octavarium dikeluarkan pada tanggal 7 Juni 2005 dan selain merupakan album studio kedelapan juga mengandung delapan lagu.

Setelah Dream Theater meluncurkan album Live mereka dalam memperingati 20 tahun Dream Theater terbentuk yang berjudul Score yang direkam pada tanggal 1 April 2006 di Radio City Music Hall,US. Mereka kembali bersiap meluncurkan album ke sembilan mereka dengan membawa bendera label record baru yaitu RoadRunner Records, mereka telah merampungkan album Systematic Chaos yang berisi 8 lagu dan akan diluncurkan pada tanggal 5 Juni 2007 di US.

Namun menjelang akhir tahun 2010, sang drummer Mike Portnoy memutuskan untuk keluar dari band ini, yang kemudian digantikan oleh Mike Mangini setelah melalui audisi menyisihkan 6 drummer kelas dunia. Album mereka yang terbaru “A Dramatic Turn of Events” yang digarap bersama drummer baru mereka, diluncurkan pada pertengahan 2011, dengan hits pertama “On The Back Of Angels”.*

Daftar isi

  [sembunyikan

[sunting]Sejarah

Dream Theater dibentuk pada bulan September 1985, ketika gitaris John Petrucci dan bassis John Myung memutuskan untuk membentuk sebuah band untuk mengisi waktu luang mereka ketika bersekolah di Berklee College of Music di Boston. Mereka lalu bertemu seorang pemain drum, Michael Stephen Portnoy, di salah satu ruang latihan di Berklee, dan setelah dua hari negosiasi, mereka berhasil mengajak Mike Portnoy untuk bergabung. Setelah itu, mereka bertiga ingin mengisi dua tempat kosong di band tersebut, dan Petrucci bertanya kepada teman band, Kevin Moore, untuk menjadi pemain keyboard. Dia setuju, dan ketika Chris Collins diajak untuk menjadi vokalis, band tersebut sudah komplit.

Dengan lima anggota, mereka memutuskan untuk menamai band tersebut dengan nama “Majesty”. Menurut dokumentasi DVD Score, mereka berlima sedang mengantri tiket untuk konser Rush di Berklee Performance Center ketika mendengarkan Rush dengan boom box. Portnoy lalu berkata bahwa akhiran dari lagu tersebut (Bastille Day) terdengar sangat “majestic”. Pada saat itulah mereka memutuskan Majesty adalah nama yang bagus untuk sebuah band, dan tetap bagus sampai sekarang.

Pada saat – saat tersebut, Portnoy, John Petrucci dan Myung masih berkutat dengan kuliah mereka, juga dengan kerja paruh waktu dan mengajar. Jadwal mereka menjadi kiat ketat sehingga mereka harus memutuskan antara mengejar karier di bidang musik atau mengakhiri band Majesty. Namun akhirnya Majesty menang dan mereka bertiga keluar dari Berklee untuk berkonsentrasi di karier musik. Petrucci mengomentari tentang hal ini di dokumentasi DVD Score, berkata bahwa saat tersebut sangat susah untuk meminta kepada orang tuanya untuk pergi ke sekolah musik. Dan lebih susah lagi untuk menyakinkan orang tuanya agar ia boleh keluar dari sekolah.

Moore juga akhirnya keluar dari sekolahnya, SUNY Fredonia Stagan, untuk berkonsentrasi dengan band tersebut.

[sunting]Karakteristik penulisan lagu

Beberapa teknik penulisan lagu yang unik telah dilakukan oleh Dream Theater, yang kebanyakan terjadi di masa – masa sekarang, ketika mereka bisa bereksperimen dengan label rekaman mereka sendiri.

Dimulai dengan Train of Thought, Dream Theater sudah memulai memasukkan elemen – elemen kecil dan tersembunyi di musik mereka, dan memuat elemen tersebut kepada peminat yang lebih fanatik. Karakteristik yang paling terkenal (yang biasa disebut “nugget”) tersembunyi di “In the Name of God”, yang merupakan sandi morse dari “eat my ass and balls” (makan pantatku dan penisku), yang merupakan kata – kata terkenal dari Mike Portnoy. Sejak saat itu, banyak peminat – peminat Dream Theater mulai berusaha menemukan hal – hal kecil yang biasanya tidak menarik bagi peminat biasa.

Beberapa dari teknik mereka yang terkenal termasuk:

  • Suara dari fonograf di akhiran dari “Finally Free” di album Scenes from a Memory adalah suara yang sama di awalan “The Glass Prison” di album berikutnya, Six Degrees of Inner Turbulence. Dan akhiran kunci terakhir di “As I Am” sama dengan kunci yang digunakan di album selanjutnya, Train of Thought. Juga, not piano yang dimainkan di akhiran “In the Name of God” di ‘Train of Thought adalah not yang sama dengan pembukaan “The Root of All Evil” di album berikutnya, Octavarium.
  • Tiga bagian dari “The Glass Prison” di Six Degrees of Inner Turbulence, dua bagian dari “This Dying Soul” di Train of Thought dan dua bagian dari “The Root of All Evil” di Octavarium menunjukkan tujuh poin pertama dari dua belas poin – poin di programAlcoholics Anonymous oleh Bill Wilson, yang mana program itu diikuti oleh Mike Portnoy. Ia juga berkata bahwa ia akan membuat lagu – lagu lain yang memuat lima program lainnya, yang akan ditujukan untuk Wilson
  • Dream Theater kadang menggunakan teknik penulisan lagu dimana bagian – bagian dari sebuah lagu dikembangkan tiap kali mereka dimainkan. Contohnya, lagu “6:00” dari Awake. Setelah awalan lagu, mereka hampir memainkan chorus, tapi mengulang lagu tersebut dari awalan lagi (di menit 1:33). Dan ketika chorus sudah seharusnya dimainkan pada saat berikutnya, mereka mengulang lagi dari awalan, di menit 2:11. Teknik ini bisa juga ditemukan di “Peruvian Skies”, “Blind Faith” dan “Endless Sacrifice”
  • Penggunaan notasi yang berulang – ulang juga digunakan, yang sudah dikenal dari lagu – lagu Charles Ives, contohnya:
    • Tema lagu “Wait for Sleep” muncul di “Learning to Live” (menit 8:11) dan juga muncul dua kali di “Just Let Me Breath” (menit 3:39 dan 5:21)
    • Tema lagu “Learning to Live” muncul di “Another Day” (menit 2:53)
    • Tema lagu “Space-Dye Vest” digunakan beberapa kali di album Awake.
    • Tema pembukaan dari “Erotomania” digunakan di “Voices” di Awake (menit 4:51).
    • Satu dari melodi – melodi di “Metropolis Pt 1 (The Miracle and the Sleeper)” diulang di chorus kedua di “Home” dari Metropolis Pt 2 (Scenes From A Memory), dengan cuma pengubahan satu kata. Beberapa lirik dari “Metropolis Pt 1” just digunakan di “Home”. Pada dasarnya, keseluruhan album “Scenes From A Memory” penuh dengan musikal/lirikal/konseptual variasi dari elemen – elemen musikal dari “Metropolis Pt 1” dan “The Dance of Eternity” sebenarnya dibangun dari variasi – variasi elemen musik di lagu – lagu dalam album tersebut.
    • Bagian – baguan dari tiap lagu di album “Octavarium” telah digunakan di bagian kelima dari lagu berjudul sama, “Octavarium”.
  • Six Degrees of Inner Turbulence, studio album ke enam mereka, memuat enam lagu dan mempunyai karakter – karakter angka enam di judul – judul lagunya. Train of Thought, studio album ke tujuh mereka, memuat tujuh lagu. Octavarium, studio album ke delapan mereka memuat delapan lagu dan judul albumnya diambil dari kata octo, yang merupakan kata Latin yang berartidelapan, berarti satu oktaf dari istilah musik, yang mana merupakan jarak dari satu not ke not lain adalah delapan not di tangga nada diatonik. Judul lagi dari CD ini adalah 24 menit, kelipatan dari 8. Halaman depan albumnya juga memuat karakter – karakter yang berhubungan dengan 5 dan 8. Contohnya, satu set dari kotak – kotak putih dan kotak – kotak hitam, mempunyai arti satu oktaf dari piano.
  • Lagu “Octavarium” dulunya ingin diakhiri dengan seruling yang bergema serupa dengan awalan lagu tersebut. Namun diganti dengan not piano yang sama dari awalan album Octavarium. Mike Portnoy telah mengatakan bahwa seri awalan – akhiran album akan berhenti disini, karena album ke sembilan mendatang tidak akan diawali dengan akhiran “Octavarium”
  • Analisis detail tentang “nugget” di “Octavarium” (disebut oleh Mike rio Portnoy sebagai “sebuah nugget raksasa”) telah dipublikasikan di sebuah situs independen.
By singgih_prayoga